Jumat, 12 Oktober 2012

0 Mengatasi Pencurian Pulsa Oleh 9122

Ceman-ceman .. pernah gak dapat SMS dari 9122? tau-tau pulsa kita dah abis?

Nah itu terjadi sama saya. Perasaan nih dulu itu saya nggak pernah yang namanya REG-REG an.

Tapi setiap hari tu dapet sms dari 9122, isinya gak berbobot contoh nya ya :

Mayang Sari berulang tahun, mau tau kemewahan pestanya? klik 'blablabla <--bentuk link ga jelas'

beritanya itu singkat & ga mutu lah. Udah jalan 1 bulan lebih tu sms ga mutu. Pertamanya sih saya biasa aja ya mungkin iklan-iklan biasa yang suka mampir di HP-HP. Tapi lama-lama saya curiga, lho kok pulsa saya lama-lama makin sedikit, padahal jarang SMS an (maklum hemat-hemat dikit <--- orang kelas bawah :p) apalagi telepon, wah saya anti yang namanya telepon. Kalau internetan biasanya saya lewat PC pake modem, paling kalo kepepet pake layanan FLASH. cuma berkurang 1000.

Nah sy coba selidikin tuh, saya cek *887# ternyata muncul Biaya akses event terakhir adalah Rp. 2200

waaaaah????? ternyata setelah saya selidiki nih, itu modus  pencurian pulsa oleh content provider 9122.

Banyak macamnya, ada 9200, 9122, 9400, dan 9877.

setelah saya cari-cari solusinya lewat internet, akhirnya berhasil juga..

Nah caranya begini :

(untuk telkomsel)

ketik OFF kirim ke 9122

otomatis 9122 akan menjawab

Anda sudah berhenti berlangganan SMS 9122.

kalau suruh ketik bintang-bintang bla-bla-bla jangan dituruti, biasanya mulai menjebak tuh iklan & nyedot pulsa kita.

Berlaku pula untuk 9200, 9122, 9400,9877, & 9*** yg lain

nah kalau untuk indosat trgantung jenis layanan yang kita ikuti di judul sms yang kita terima, paling depan huruf tebal/besar contoh BYE dan KR jadi menonaktfkanya UNREG(PRODUK YG DIIKUTI)

Contoh: UNREG BYE dan UNREG KR

Oya, ternyata content provider 9122 ini termasuk perusahaan nakal, beritanya :

    BRTI Akan Panggil Penyedia Konten Nakal

    Rabu, 05 Desember 2007 | 19:07 WIB

    TEMPO Interaktif, Jakarta:

    Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI) akan memanggil empat penyedia konten (content provider) telepon seluler pekan depan. Sebab empat penyedia konten itu tidak mencantumkan nama dan nomor call center yang jelas.

    Anggota BRTI, Heru Sutadi, mengatakan empat penyedia konten itu adalah 9200, 9122, 9400, dan 9877. Penyedia konten ini juga melakukan aktifasi tanpa persetujuan konsumen. Hal ini melanggar regulasi yang mengatur fitur berbayar.

    Layanan berbayar, kata Heru, harus mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari konsumen. Apalagi nilai layanan empat penyedia konten itu tidak sesuai dengan konten yang diterima. Harga per pesan singkat mencapai Rp 2700, tapi isinya tidak sesuai.

    “Kami akan minta klarifikasi mereka,” kata Heru di Jakarta hari ini. Selain itu, operator telepon seluler yang memfasilitasi layanan empat penyedia konten itu juga akan dipanggil. “Kami ingin tahu mengapa mereka menayangkan konten seperti itu,” kata dia.

    ============================================

Semoga bermanfaat dan kalau anda-anda belum pernah mencoba REG atau bintang bla-bla-bla jangan pernah mencoba yaw..
Baca Juga Yang Ini, Seru Loo!!

0 Comments

Bagaimana Pendapat Anda ?

Unduh Adobe Flash player